Kullu Sahabi ‘Udul: Telaah atas Pemikiran G.H.A Juynboll


Jurnal Hermeneia Volume 13, Nomor 1 Januari – Juni 2013

Abstract

Muslims believe that whole companions have ‘ada>lah quality, which is famous by a dictum: kullu s}ah}abi> ‘udu>lun. Furthermore, this belief has come as something approved theologically. However, Juynboll denies it. He claims that this theory occurred in evolutive schema, and however, is the creation of muh}addis, in which the controversy of Abu Hurayrah is the integral item. This paper is the analysis towards the theory of evolution of Juynboll about collective ta’dil. Authors criticize Komaruddin Amin’s view that based on the three basical assumptions of commont link, the theory of collective ta’dil is then denied. In the other hand, author views that the denial of Juynboll for collective ta’dil is one of the instruments to strenghten the theory of commont link.
Keyword: Juynboll, kullu s}ah}abi> ‘udu>lun, Abu Hurayrah, commont link, evolusi.
Pendahuluan
G.H.A Juynboll kerap dihubung-hubungkan dengan teori common link. Dapat dipahami tentu saja, karena ia salah seorang sarjana Barat yang mengembangkan teori ini. Namun begitu, ia bukanlah yang pertama kali mengintrodusir teori ini ke dalam prosesi kritik hadis. Diperkenalkan oleh Joseph Schacht, teori ini menggambarkan fenomena penyebaran hadis oleh seseorang yang disebut fabricator kepada beberapa orang periwayat, dan untuk supremasi legalitas, sang fabricator yang disimbolkan dengan N.N. menyediakan nama-nama rujukan ke atasnya.[1]

Lebih lanjut, Juynboll mengadopsi dan mengembangkan teori Schacht tersebut. Menurut Komaruddin Amin, dalam menerima sebuah hadis, Juynboll menginvestigasi tiga pertanyaan mendasar: kapan, dimana, dan oleh siapa hadis terkait ditransmisikan pertama kali.[2]Dalam menjalankan metodenya, ia memiliki prinsip dasar: the more transmission lines come together in one transmitter, either reaching him or going away from him, the more this transmitter and his transmission have a claim of historicity.[3]Dengan prinsip demikian, ia memberikan model common link baru yang lebih rumit dan rinci.[4]

Common link Juynboll memiliki tiga temuan: (1) system isna>d lahir belakangan, sekitar tahun 80-an abad pertama Hijriah, (2) fenomena penyandaran kepada otoritas yang lebih tinggi muncul pada abad kedua ke atas, dan (3) terjadi pemalsuan isna>d besar-besaran, jika tidak seluruhnya.[5]Teori Juynboll ini kemudian memberikan implikasi yang luar biasa dalam bangunan metode kritik hadis yang telah dipegangi muh}addis selama berabad-abad. Selain, yang terutama, meruntuhkan otentisitas hadis—baik dari sisi metodologis maupun praktis—, teori ini berimplikasi kepada konsep hadis mutawa>tir,[6] diskursus Ilm Rija>l al-Hadi>s,[7]dan termasuk ‘ada>lat al-s}ah}a>bah.[8]

Makalah yang ada dalam tangan Anda saat ini akan melakukan telaah deskriptif mengenai salah satu poin di atas, yaitu ada>lat al-s}ah}a>bah atau yang disebut Juynboll sebagai ‘collective ta’dil of the companions’. Tulisan ini akan menelusuri bagaimana pandangan Juynboll mengenai konsep keadilan sahabat dari dua sisi: (1) evolusi kemunculan ‘adage’ tersebut, (2) posisi keadilan sahabat terhadap teori common link. Namun begitu, sebagai pengantar, berikut ini akan disampaikan terlebih dahulu biografi Juynboll dan pandangan tradisional mengenai keadilan sahabat.

Biografi Sederhana Juynboll

Nama lengkapnya adalah Gautier H.A Juynboll. Ia lahir di Leiden, Belanda, pada tahun 1935. Ia adalah seorang pakar dalam bidang sejarah perkembangan awal hadis. Lebih dari tiga puluh tahun ia habiskan untuk melakukan penelitian hadis, dari persoalan klasik hingga kontemporer.

Pada saat S1, Juynboll bersama teman-temannya mengedit satu karya yang menghasilkan separoh akhir dari kamus hadis Concordance et indices de la tradition musulmane. Pada tahun 1965-1966, ia tinggal di Mesir untuk melakukan penelitian disertasi mengenai pandangan para teolog Mesir terhadap literature hadis. Disertasi yang dibiayai oleh The Netherlands Organization for the Advancement of Pure Research ini dinyatakan sukses pada tahun 1969, dan secara otomatis semenjak saat itu ia berhak mendapatkan gelar Doktor di bidang Sastra di Fakultas Sastra, Universitas Negeri Leiden, Belanda.

Satu hal yang menarik dari Juynboll adalah, ia tidak berminat menjadi promoter tesis atau disertasi mahasiswa. Ia lebih memilih menjadi ilmuan swasta (privat scholars) yang tidak terikat dengan universitas manapun. Ia hanya menghabiskan sebagian besar harinya sebagai pemustaka di perpustakaan Universitas Leiden, terutama ruang baca koleksi literature Timur-Tengah. Sebagai hasilnya, ia telah menerbitkan puluhan karya tulis yang berkualitas. karya-karyanya berkisar pada tema Islam pada umumnya dan studi hadis khususnya. Sebagian besar pemikirannya berkaitan dengan teory Common Link yang dielaborasi dalam tiga buku: The Autenticity of the Tradition Literature: Discussion in Modern Egypt, Muslim Tradition: Studies in Chronology, provenance and Authorship of Early Hadith, dan Studies on the Origins and Use of Islamic Hadith.

Selain ketiga buku tersebut, ia juga telah menulis sejumlah karya lainnya seperti: (1) The Date of the Great Fitna, (2) The Origins of Arabic Prose: Reflections on Authenticity, (3) Shuhbah bin al-Hajjaj (d. 160/776) and His Position Among the Traditionists of Basra, (4) An Excursus on the Ahl as-Sunna in Connection with Van Ess, dan lain-lain.[9]

Collective Ta’dil: Paham Tradisional

Dalam pandangan tradisional, sahabat merupakan golongan pertama yang menerima hadis dari Rasulullah untuk selanjutnya disampaikan kepada generasi berikutnya. Sahabat merupakan mata rantai pertama yang berperan sebagai penyambung lidah Rasulullah.[10]Sahabat mempunyai sikap antusiasme yang tinggi terhadap apa yang disampaikan Rasulullah. Meski dilarang untuk mencatat hadis karena dikhawatirkan bercampurnya hadis dan Alquran, mereka dengan semangat yang tinggi menghafal dan mengamalkan hadis dari Rasulullah. Jika seseorang tidak menghadiri majlis Rasul, dia akan menanyakan pesan-pesan Rasulullah kepada yang hadir.[11]Setiap kalimat yang disampaikan Nabi menjadi darah daging bagi para sahabat dengan wujud pengamalan dan perilaku mereka. Hal inilah yang tampaknya yang menyebabkan jumhur ulama berpendapat “al-S}ah}a>batu kulluhum ‘udu>lun.”[12]

Bukan hanya itu, argument yang selalu dijadikan justifikasi keadilan sahabat ini tidak lain dan tidak bukan adalah Alquran dan Hadis itu sendiri. Dua ayat yang selalu dikutip, sebagaimana juga disampaikan Juynboll adalah Q.S. ­al-Baqarah [2]: 143 dan Ali Imra>n [3]: 110. Di samping itu, Musthafa Azami menuliskan sedikitnya 10 ayat dan beberapa hadis.[13]Dari beberapa referensi ulu>m al-h}adi>s lainnya, pembahasan ini juga sepertinya diterima secara taken for granted; tidak ada pembahasan yang mendalam seputar kasus ini.[14]

Begitulah posisi sahabat di mata muh}addis. Mereka mendapatkan posisi yang istimewa daripada generasi lainnnya. Dan keistimewaan tersebut, bagi Muslim, merupakan anugerah yang diberikan Tuhan kepada mereka, lantaran peran mereka yang tidak bisa diremehkan dalam perkembangan Islam awal. Hal ini dapat dipahami tentu saja, karena mekanisme kritik hadis[15]yang digunakan oleh muh}addis memandang sisi personalitas seorang perawi sebagai hal yang sangat fundamental, terlebih bagi sahabat dengan kondisi merekalah audiens pertama yang menerima hadis dari Rasulullah.

Collective Ta’dil: Evolusi dan Motif

Dari penjelasan di atas terlihat bahwa perkembangan dan stabilitas dictum kullu s}ah}a>bi ‘udu>l berada di bawah payung kekuatan teologis. Lebih lanjut, dictum ini menjadi lebih kuat ketika dalam kritik hadis, ulama tradisonal lebih bersifat sanad oriented yang berimplikasi kepada penempatan personalitas perawi pada posisi yang tidak bisa diabaikan. Tentu saja, kajian ini, ketika sampai di tangan Juynboll menjadi berbeda. Sebagaimana Ia tidak menerima apa yang disampaikan secara teologis begitu saja, ia juga tidak menerima metode kritik hadis tradisional. Ia melakukan penelitian yang mendalam dari literatur ke literatur mengenai fenomena ini dan menghasilkan suatu hal yang berbeda.

Apa yang diperlihatkan oleh Juynboll adalah bahwa ia melakukan riset secara teliti kepada sederet literature klasik, dan menerapkannya secara kronologis. Dari itu, ia memperlihatkan kapan dan bagaimana dictum tersebut muncul dan bagaimana perkembangannya. Kajiannya memperlihatkan bahwa dictum ini berkembang secara evolutif. Hal lain yang lebih menarik adalah bahwa keberadaan dictum ini, menurut Juynboll, tidak bisa dilepaskan dari sosok yang begitu terkenal dalam studi hadis, Abu Hurayrah.[16]

Di sela-sela penjabarannya mengenai kasus ini, ia melakukan evaluasi terhadap pendapat tradisional. Ada beberapa catatan yang ditekankan Juynboll dalam hal ini. Pertama, dictum ini sudah mengakar dalam setiap benak Muslim, bahkan menyentuh dimensi keimanan, dimana orang yang mengkritik keadilan sahabat akan menerima respon negative dan dianggap telah menyalahi salah satu hal prinsip dalam iman. Untuk membuktikan hal ini, Juynboll mengutip sebuah fatwa dari seorang tokoh ternama Iraq, Amjad al-Zahawi, pada tanggal 30 Mei 1967. Fatwa tersebut secara tegas menyatakan bahwa orang yang melakukan kritik terhadap sahabat tidak berbeda dengan menghancurkan kebesaran Islam.[17]

Kedua, secara metodologis, dictum ini memberikan pengaruh yang sangat besar dalam kajian hadis tradisional, terutama dalam diskursus ah}wa>l al-ruwa>h atau yang biasa dikenal ilm jarh} wa ta’di>l. Penerimaan secara total sebagaimana di atas juga terlihat dari metode para penulis buku rija>l al-h}adi>s yang menempatkan sahabat sebagai satu komunitas (t}abaqah) tertinggi. Lebih dari itu, ketika mereka melakukan eksplorasi terhadap sahabat, mereka tidak melakukan kritik. Sebagaimana diisyaratkan di muka, ada pandangan yang tidak baik bagi orang yang melakukan kritik kepada sahabat. Pada sisi lain, hal ini juga berpengaruh terhadap klasifikasi hadis yang diterapkan oleh para muh}addis. Pada konteks tadli>s (hadis mudallas), ketika indikasi tadli>s dilakukan oleh sahabat, maka riwayat mereka tetap diterima lantaran keadilan mereka. Pada konteks perawi majhu>l, jika posisi ke-majhu>l-an rawi dalam rangkaian sanad berada pada tingkatan sahabat, maka tidak akan memberikan pengaruh pada otentisitas sanad, dan otentisitas hadis tentu saja.[18]

Ketiga, ada dua ayat yang seringkali dikemukakan untuk mendukung ‘pepatah’ ini, yaitu “Kuntum khaira ummatin …” dan “Wakaza>lika ja’alna>kum ummatan wasat}an.” Menurut Juynboll, ketika ia mengkalrifikasi makna ayat ini kepada kitab-kitab tafsir terdahulu, tidak satu pun tafsir yang menjelaskan makna ayat tersebut sebagaimana makna ‘adil dalam terminology Ilmu Hadis. Meskipun al-Thabari memaknai wasat}an dengan ‘adil, akan tetapi muatan makna ‘adil di sana berbeda dengan makna ‘adil yang dituntut dalam Ilmu Hadis.[19]Ketiga catatan ini membawa kepada kesimpulan bahwa secara implisit, Juynboll menyatakan bahwa keadilan sahabat memiliki posisi yang signifikan dalam metode kritik hadis tradisional, dan lebih dari itu, ada anomali di balik penetapan keadilan seluruh sahabat ini, terutama ketika mempertimbangkan keadilan sahabat ini telah menembus aspek keimanan.

Di atas telah disinggung bahwa pandangan Juynboll mengenai keadilan sahabat tidak bisa dilepaskan dari sosok Abu Hurayrah. Menurutnya, lahir dan berkembangnya dictum kullu s}ah}a>bi ‘udu>l lahir berkaitan erat dengan usaha para penulis literatur rija>l untuk membebaskan Abu Hurayrah dari beragam tuduhan. Lebih lanjut, masih menurut Juynboll, tidak satu literatur rija>l klasik pun memberikan perhatian kepada sahabat selain Abu Hurayrah menyamai apa yang mereka lakukan terhadap Abu Hurayrah itu sendiri, bahkan tidak satu pun juga yang mendekati. Sahabat-sahabat lainnya, yang juga meriwayatkan banyak hadis seperti Anas bin Malik (1584 hadis), Abdullah bin Abbas (1243 hadis), Abdullah bin Umar (1979 hadis), Abdullah bin ‘Amr (378 hadis), Jabir bin Abdullah (960 hadis), dan Abi Sa’id al-Khudri (496 hadis),[20]tidak mendapatkan perlakuan sebagaimana Abu Hurayrah.

Dari awal, aktifitas Abu Hurayrah yang meriwayatkan hadis melebihi perawi-perawi lainnya, bahkan komulatif ahl al-bait telah menarik perhatian. Abu Hurayrah sedikitnya meriwayatkan 5370 hadis dalam kodifikasi kutub al-sittah.[21]Di samping itu semua, ia mendapatkan banyak kritik termasuk dari sahabat itu sendiri. Umar bin Khatab dan Aishah, dilaporkan memiliki penilaian yang kurang baik terhadap Abu Hurayrah, disamping beberapa kasus perdebatan lainnya antara Abu Hurayrah dengan sahabat-sahabat lain. Akan tetapi, perdebatan-perdebatan tersebut dinetralisir oleh, sebagai contoh, al-Zahabi dalam Siyar A’lam Nubala-nya.[22]

Terlepas dari usaha pembebasan terhadap Abu Hurayrah, hal ini secara otomatis memperlihatkan bahwa pada masa awal, sahabat saling melakukan evaluasi satu sama lainnya, sebagai prasyarat diterimanya sebuah riwayat. Di luar kasus Abu Hurayrah yang disampaikan di atas, Junboll juga memberikan contoh-contoh lain yang memperlihatkan praktek kritik antar sahabat. Artinya, pada masa itu, pada abad pertama Islam, dictum kullu s}ah}a>bi ‘udu>l belum dikenal.

Lebih lanjut, Juynboll mengutip contoh lainnya yang berkaitan dengan sebuah kisah pada masa raja Harun al-Rasyid (memerintah tahun 170-193 H). Cerita tersebut memperlihatkan sebuah perdebatan di Istana mengenai sebuah perkara. Dalam rangkaian perdebatan, salah satu riwayat Abu Hurayrah dimunculkan. Salah seorang peserta menyatakan bahwa riwayat tersebut tidak bisa diterima karena Abu Hurayrah adalah seorang pembohong. Lantas, seorang tokoh lainnya, Umar Habib, melakukan pembelaan. Ketika Harun al-Rasyid condong kepada pendapat yang mencela Abu Hurayrah, Umar Habib kembali menekankan bahwa riwayat tersebut benar dan terjamin dari Rasul, dan kemudian ia meninggalkan forum begitu saja. Singkat cerita, Umar Habib kembali dipanggil ke hadapan Harun al-Rasyid dan menyampaikan bahwa jika sahabat (Abu Hurayrah) dituduh berdusta, maka seluruh syari’at akan hancur; petunjuk mengenai shalat, wudhu’, puasa, waris, dan sebagainya akan kehilangan legalitasnya.[23]

Menurut Juynboll, perdebatan tersebut—apakah ia historis atau tidak—memperlihatkan bahwa diskusi dan pembelaan mengenai keadilan sahabat terus berkembang pada abad kedua Hijriah. Akan tetapi, belum ada formasi eksplisit mengenai dictum keadilan kolektif sahabat.

Abu al-Qasim al-Balkhi (w. 319) dalam bukunya yang berjudul Qabu>l al-Akhba>r menuliskan sedikitnya 5 halaman mengenai konfrontasi Abu Hurairah dengan para sahabat lainnya. Salah satunya, yang dikutip secara langsung oleh Juynboll, adalah perdebatan Abu Hurayrah dengan masyarakat Iraq. Pada perdebatan tersebut, Abu Hurayrah menyatakan: “Wahai warga Iraq, Kamu menuduh Aku berbohong di atas nama Rasulullah supaya kamu merasa mendapatkan pujian dan saya mendapatkan celaan!” Dengan kutipan ini, Abu al-Qasim al-Balkhi, kata Juynboll, membuktikan bahwa pada masa itu masyarakat menuduh Abu Hurayrah sebagai pembohong.

Menurut Juynboll, dan bahkan poin yang sangat penting baginya, Abu al-Qasim al-Balkhi menyampaikan hal itu ketika ia telah diperkenalkan dengan dictum keadilan kolektif sahabat tersebut. Oleh sebab itu, berdasarkan tahun wafatnya Abu al-Qasim al-Balkhi, pada akhir abad ketiga-awal abad keempat, dictum ini sudah mulai berkembang. Sebagai bukti tambahan, ia mengemukakan kutipan Ibn H{ibban dalam Kitab al-Majru>h}i>n dari Abu Hatim, dimana tulisan Abu Hatim lah literature tertua yang berisikan formulasi dictum ini; tidak ada literature sebelumnya yang survive untuk menjelaskan pencetus dictum ini sebelum Abu Hatim.

Pada perkembangannya, dictum ini menyebar luas menjadi ijma’. Poin pentingnya adalah, perkembangan dictum ini menjadi titik balik konfrontasi Abu Hurayrah. Mengikuti perkembangannya, keraguan-keraguan dan spekulasi-spekulasi mengenai Abu Hurayrah berkurang, ditambah dengan pembelaan yang masih dari literatur-literatur rija>l belakangan. Menurut Juynboll, pembahasan panjang Abu al-Qasim al-Balkhi di atas mungkin saja literature terakhir yang mempermasalahkan Abu Hurayrah.[24]

Apa yang disampaikan di atas telah memperlihatkan bahwa Juynboll berusaha membuktikan bahwa dictum keadilan kolektif sahabat mengalami evolusi. Dictum ini belum ada pada masa awal Islam. Pada abad kedua perdebatan mengenai keadilan sahabat terus berkembang, namun belum ada keterangan dictum ini telah muncul. Masa paling awal yang bisa dianggap sebagai kelahiran dictum ini adalah pada akhir abad ketiga Hijriah.

Artinya, dictum ini juga merupakan kreasi dari ulama pada masa itu. Tidak hanya itu, dictum ini juga dianggap sebagai indoktrinasi. Pernyataan ini tidak berlebihan ketika Juynboll pada awal kajiannya mengenai kasus ini menekankan bahwa keadilan kolektif sahabat telah mengakar secara sangat dalam di hati Muslim.

Ketika sampai pada kesimpulan bahwa dictum ini merupakan kreasi ulama abad ketiga Hijirah, pertanyaan berikutnya yang muncul adalah, mengapa mereka membela Abu Hurayrah dan mengapa mereka membuat formulasi tersebut? Dari penjelasan Juynboll, secara tidak langsung dapat disimpulkan bahwa ada dua alasan yang melatarbelakangi hal ini. Pertama, sebagai patokan kesahihan sebuah riwayat. Kedua, sebagaimana digambarkan dalam kisah Harun al-Rasyid di atas, indoktrinasi ini bertujuan untuk menjaga stabilitas syariat Islam. Abu Hurayrah telah begitu banyak meriwayatkan hadis, baik yang mengandung nilai moral maupun ritual praktis. Oleh sebab itu, dengan mengklaim Abu Hurayrah berbohong dan hadisnya tidak bisa diterima, maka banyak ajaran-ajaran Islam yang akan tertolak. Kedua, faktor sosial yang berkembang saat itu juga berpengaruh. Pada masa tersebut, status sebagai ‘successor’ atau ‘tabi’in’ memiliki nilai gengsi tertentu. Peran sahabat tentu saja besar dalam hal ini. Dalam beberapa kasus, kata Juynboll, seorang yang meskipun tidak pernah meriwayatkan sebuah hadis dari sahabat, namun dilaporkan pernah ‘melihat’ sahabat, maka social prestige-nya terangkat.[25]

Commont Link dan Sahabat: Evolusi Memperkuat Common Link

Sebagaimana diisyaratkan di pendahuluan, teori common link menyatakan bahwa sebuah hadis tidak cenderung disandarkan secara langsung kepada Nabi hanya karena hadis tersebut tercatat dalam kutub al-sittah. Akan tetapi, pada karakter isnad secara umum, sebuah hadis biasanya disandarkan oleh seorang yang disebut common link yang meriwayatkan hadis kepada para pengikut/muridnya. Lebih lanjut, si common link tersebut merekayasa jalur sanad ke atas, ke otoritas yang lebih tinggi, demi mendapatkan legalitas hadis tersebut.[26]Fakta yang terlihat kemudian adalah bahwa sebuah hadis yang tertulis pada kumpulan hadis belakangan, cenderung memiliki isna>d yang lebih lengkap daripada yang tertulis di kumpulan hadis terdahulu.

Proses tersebut memperlihatkan fenomena lainnya yang biasa juga disebut back projection. Oleh sebab itulah kiranya Juynboll menyatakan bahwa hadis yang bersandar kepada sahabat senior memiliki kualitas yang lebih rendah daripada yang bersandar kepada sahabat yang lebih muda. Tidak mengherankan juga jika kemudian Juynboll menyatakan “neither Abu Hurayrah, nor for that matter any other Companions, can possibly be held responsible for the isnads in wich he/she occurs.”[27]

Satu pertanyaan kemudian muncul pada poin ini. Ketika sebuah hadis adalah tanggungjawab tabi’in—tidak bisa dianggap sebagai tanggungjawab sahabat—lantas mengapa Juynboll membahas status keadilan sahabat ini? Bukankah pembahasan mengenai personalitas sahabat menjadi tidak relefan lagi?; dalam arti bahwa tanpa mempermasalahkan kualitas sahabat pun, jika teori common link diterima dan diterapkan, maka teori ini akan tetap applicable.

Dalam bukunya, Komaruddin Amin mengikuti alur yang dituliskan oleh Junboll, bahwa dengan 3 asumsi dasar commont link—sebagaimana yang telah dibahas oleh Juynboll 4 chapter sebelum pembahasan Accepting Traditions Means Knowing the Men:  (1) system isnad lahir belakangan, sekitar tahun 80-an abad pertama Hijriah, (2) fenomena penyandaran kepada otoritas yang lebih tinggi muncul pada abad kedua ke atas, dan (3) terjadi pemalsuan isnad besar-besaran, jika tidak seluruhnya—pernyataan hadis bukanlah tanggungjawab seorang sahabat, melainkan tabi’in menemukan relevansinya. Oleh sebab itu, jika klaim Juynboll benar, maka konsep ortodoks mengenai ‘ada>lah menjadi goyah.[28]

Pernyataan Komaruddin Amin di atas, terlihat seolah teori common link berpengaruh terhadap keadilan kolektif sahabat; seolah Juynboll membahas keadilan sahabat demi meruntuhkan konsep ‘adalahtradisionalis. Akan tetapi, sepertinya permasalahannya bukan di situ. Bukan berarti penerimaan model isnad ala common link menggoyahkan teori keadilan sahabat, karena common link sendiri tidak berbicara mengenai personalitas sahabat. Dalam common link, pusat perhatian adalah pada tabi’in, dan sahabat hanya sebagai ‘korban’, yang namanya tiba-tiba diambil sebagai penguat legalitas. Sepertinya Komaruddin Amin keliru memahami maksud Juynboll di sini.

Lantas, mengapa Junboll membahas personalitas sahabat ini? Jawabannya hanyalah dengan membalikkan premis yang disampaikan Komaruddin Amin di atas. Bukan common link yang berpengaruh kepada teori keadilan kolektif sahabat, melainkan evolusi dictum collective ta’dil disampaikan oleh Juynboll guna memperkuat eksistensi teori common link-nya. Sebagaimana diungkap di muka, Juynboll menyatakan bahwa claim keadilan kolektif sahabat merupakan kreasi ulama abad ketiga Hijriah. Model ini sejajar dengan pertumbuhan isnad yang ditawarkan Juynboll sebelumnya.

Pada sisi lain, indikasi yang mengarahkan kepada indoktrinasi, sebagaimana di sampaikan di muka, menjawab anomali yang diisyaratkan oleh Juynboll. Masuknya dimensi keadilan sahabat ini ke dalam spektrum iman dalam ajaran Islam—dimana kritikusnya dipandang negatif—merupakan kelanjutan dari kreasi diktum ini. Dengan indoktrinasi tersebut, diktum ini dengan cepat berkembang, dan dengan perkembangan tersebut, para sahabat, dan Abu Hurayrah tentu saja, terjamin keadilannya. Jika mereka telah dinilai adil, maka claim back projection menjadi lebih tahan banting.

Kesimpulan

Dari penjabaran di atas dapat disimpulkan beberapa poin:

  1. Muh}addis tradisional meyakini bahwa seluruh sahabat adil, dan oleh karenanya tidak diperlukan kritik terhadap mereka. Pemahaman ini cenderung tumbuh secara teologis.
  2. Juynboll mengemukakan bahwa dictum semua sahabat adil berevolusi, dan baru menemukan bentuknya pada abad ketiga Hijriah.
  3. Juynboll mengaitkan kelahiran dan perkembangan evolutif ini tidak bisa dilepaskan dari kontroversi seputar Abu Hurayrah
  4. Juynboll membahas keadilan sahabat demi memperkuat teori common link-nya.

[1] Salah satu contoh gejala common link diperlihatkan oleh Schacht dari sebuah hadis yang ada dalam Ikhtila>f karya al-Sya>fi’i. Dengan membuat sebuah diagram, Schacht memperlihatkan bahwa seorang N.N. meriwayatkan hadis kepada tiga orang: Abd al-Azi>z bin Muh}ammad, Ibrahi>m bin Muh}ammad, dan Sulaima>n bin H{ila>l. Selain itu, Amr bin Abi> Amr, N.N., menyandarkan hadisnya ke otoritas yang lebih tinggi yaitu Mut}allib, Ja>bir, dan sampai kepada Nabi. Lebih lanjut, Schacht menilai penyandaran kepada otoritas yang lebih tinggi (additional branches) tersebut adalah palsu.  Joseph Schacht, The Origins of Muhammadans Jurisprudence terj. Joko Supomo (Yogyakarta: Insan Madani, 2010), hlm. 263.

[2] Komaruddin Amin, Menguji Kembali Keakuratan Metode Kritik Hadis (Jakarta: Hikmah, 2009), hlm. 163.

[3] Lihat Ali Masrur, Teori Common Link G.H.A Juynboll: Melacak Akar Kesejarahan Hadis Nabi (Yogyakarta: LKiS, 2007), hlm. 63.

[4] Ali Masrur, Teori Common Link…, hlm. 63-92; Komaruddin Amin, Menguji Kembali Keakuratan…, hlm. 161-168.

[5] Komaruddin Amin, Menguji Kembali Keakuratan…, hlm. 52.

[6] Untuk melihat pembahasan G.H.A. Juynboll mengenai konsep tawatur bisa dilihat di Juynboll, “(Re)Appraisal of some Technical Terms in Hadith Science”, Islamic Law and Society, VIII, No. 3

[7] Dibahas secara panjang lebar oleh Juynboll sebagai salah satu chapter: Accepting Traditions Means Knowing the Men dalam Muslim Tradision. Lihat G.H.A Juynboll, Muslim Tradition: Studies in Chronology, Provenance, and Authorship of Early Hadith (New York: Cambridge University Press, 1983), hlm. 161-217.

[8] Pembahasan ‘adalat al-shahabah merupakan salah satu sub-chapter dari Accepting Traditions Means Knowing the Men. Lihat Lihat G.H.A Juynboll, Muslim Tradition…, hlm. 190-206.

[9] Ali Masrur, Teori Common Link…, hlm. 15-31.

[10] Nur ad-Din ‘Itr, Ulum Hadis Jilid I terj. Endang Soetari dan Mujio (Bandung: Rosda Remaja, 1994), hlm. 214.

[11] Hasbi Ash-Shiddieqy, Sejarah dan Pengantar Ilmu Hadis (Semarang: Pustaka Rizki Putra, 1999), hlm. 29.

[12] As-Suyuti, Tadrib ar-Rawi fi Syarh at-Taqrib an-Nawawi (Beirut: Dar al-Fikr, 1988), hlm. 214.

[13] Musthafa Azami, Minhaj al-Naqd ‘inda al-Muhaddisin (Riyadh:  Syirkah al-Thaba’ah al-‘Arabiyyah al-Su’udiyyah, 1982), hlm. 108.

[14] As-Suyuti, Tadrib ar-Rawi …, hlm. 214; ‘Ajjaj al-Khatib, Ushul al-Hadis (Beirut: Dar el-Fikr, 2006); Mahmud Thahhan, Taysir Mushthalah al-Hadis (Jeddah: Haramain, t.th)

[15] Ulama tradisional, pada awalnya lebih mengunggulkan kritik sanad daripada kritik matan. Bahkan, tidak jarang kritik sanad seolah menjadi satu-satunya metode yang digunakan dalam kajian otentisitas hadis. Apabila secara sanad hadis tersebut diterima, maka ia diterima meskipun secara konten atau matannya bermasalah. Lantas, kritik matan hanya menjadi penjelas atau ‘penta’wil’ jika redaksinya bermasalah, meskipun terkesan dipaksakan. Kecenderungan kepada kritik sanad ini dibenarkan oleh Abu Rayyah. Menurutnya, model kritik yang lebih terpaku kepada sanad (sanad oriented) ini melahirkan sikap taqlid kepada pendapat terdahulu, terutama kepada imam empat mazhab. Namun begitu, berbeda dengan Abu Rayyah, Shalahuddin al-Idhlibi menyatakan bahwa meskipun pada awalnya cenderung terlihat lebih sanad oriented, bukan berarti mereka hanya menggunakan kritik sanad, tanpa kritik matan. Para muhaddis klasik pun telah menempatkan dasar-dasar metodologi kritik matan. Lihat Abu Rayyah, Adwa’ ‘ala al-Sunnah al-Muhammadiyyah (Kairo: Dar al-Ma’arif: t.t.); Shalahuddin al-Adlabi, Minhaj Naqd al-Matn ‘Inda ‘Ulama al-Hadis al-Nabawi (Beirut: Dar al-Afaq al-Jadidah, 1983).

[16] Persoalan mengenai Abu Hurayrah ini juga dibahas panjang lebar oleh Juynboll dalam G.H.A. Juynboll, Kontroversi Hadis di Mesir terj. Ilyas Hasan (Bandung: Mizan, 1999).

[17] G.H.A Juynboll, Muslim Tradition…, hlm. 191.

[18] Sebagai contoh, al-Zahabi tidak melakukan kritik al-jarh wa ta’dil terhadap para sahabat. Di samping al-Zahabi, model serupa juga diterapkan pada banyak kitab rijal lainnya. Lihat Ad-Dzahabi, Siyar Al-A`lam Al-Nubala` Juz 1 (Beirut: Muasasah Ar-Risalah, 1981).

[19] G.H.A Juynboll, Muslim Tradition…, hlm. 195.

[20] Berdasarkan tabel Lihat table dari Komaruddin Amin

[21] Lihat table jumlah riwayat para sahabat dalam kutub al-sittah dalam Komaruddin Amin, Menguji Kembali Keakuratan…, hlm. 54.

[22] G.H.A Juynboll, Muslim Tradition…, hlm. 193.

[23] G.H.A Juynboll, Muslim Tradition…, hlm. 198.

[24] G.H.A Juynboll, Muslim Tradition…, hlm. 195.

[25] G.H.A Juynboll, Muslim Tradition…, hlm. 202.

[26] Komaruddin Amin, Menguji Kembali Keakuratan …, hlm. 161.

[27] G.H.A Juynboll, Muslim Tradition…, hlm. 196.

[28] Komaruddin Amin, Menguji Kembali Keakuratan …, hlm. 53.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s