Istilah-istilah Qurban

Apa sajakah ayat-ayat tentang Qurban? Jawaban paling awal biasanya adalah al-Kautsar [108]: 2. فَصَلِّ لِرَبِّكَ وَانْحَرْ Maka salatlah engkau karena Tuhanmu, dan berkurbanlah. Al-Hajj [22]: 34. وَلِكُلِّ أُمَّةٍ جَعَلْنَا مَنسَكًا لِّيَذْكُرُوا اسْمَ اللَّهِ عَلَىٰ مَا رَزَقَهُم مِّن بَهِيمَةِ الْأَنْعَامِ ۗ فَإِلَٰهُكُمْ إِلَٰهٌ وَاحِدٌ فَلَهُ أَسْلِمُوا ۗ وَبَشِّرِ الْمُخْبِتِينَ Dan bagi tiap-tiap umat, telah Kami syariatkan penyembelihan (kurban), supaya mereka menyebut nama Allah terhadap binatang ternak yang … Lanjutkan membaca Istilah-istilah Qurban

Apakah Dhalal itu Selalu Sesat?

Beberapa hari yang lalu kita dikejutkan dengan pernyataan salah seorang muballigh populer, Ust. Evie Effendi, melalui media sosial tentang pemahamannya atas surat al-Dhuha ayat 7, wawajadaka dhāllan fahadā. Ia mengaitkan kata dhāllan pada ayat ini dengan pengalaman pribadinya pra-hijrah—ia bahasakan dengan kebodohan—dan menegaskan berulang kali bahwa setiap orang itu pada awalnya berada dalam kondisi sesat, termasuk Nabi Muhammad. Jadi, menurutnya, mawlūd nabi menjadi tidak masuk … Lanjutkan membaca Apakah Dhalal itu Selalu Sesat?

Ust. Hannan Attaki dan Hadis yang Tidak Perlu Diikuti

“Saya teliti teks-teks tentang Aisyah, ternyata Aisyah itu anaknya cewek gaul, pinter, traveller banget, kurus tinggi, berat maksimalnya sekitar antara 55-60 kg—55 lah. Makanya saya selalu bilang dimana-mana, salah satu ciri perempuan salehah itu beratnya g boleh lebih dari 55 kg. … Nanti baca lagi hadis tentang hadīṡ al-ifki. … Pas di rumah ibu-ibu, pas nimbang itu 56, itu kurang salehah; olahraga lagi…” Demikianlah transkrip … Lanjutkan membaca Ust. Hannan Attaki dan Hadis yang Tidak Perlu Diikuti

Pengkhianatan HTI dalam Aksi Bela Islam

Dimuat di geotimes Selepas presentasi tentang tentang Aksi Bela Islam (ABI) di Friedlich-Schiller-Universität Jena, September lalu, dengan bahasa Indonesia yang patah-patah, seorang pengamat kajian Islam Asia Tenggara bertanya: “Bisa ya HTI bergabung dengan FPI?” Isu “Penistaan Agama” adalah pemersatu mereka. Diskursus ini ditampilkan sebagai panggilan iman; siapa yang tidak mengamini adalah kafir, paling tidak munafik, dan jenazahnya tidak pantas disalatkan. Front Pembela Islam (FPI) yang … Lanjutkan membaca Pengkhianatan HTI dalam Aksi Bela Islam

Selamat Natal tentang Sejarah Indonesia

“Di Indonesia, urusan Natal saat ini lebih banyak berbicara tentang hubungan intra agama; intra agama Kristen yang merayakannya, dan Islam yang memperdebatkannya. Sebaliknya, ia tak berbicara tentang hubungan antar agama, Islam dan Kristen.” Natal telah berlalu, dan ada baiknya kita berefleksi tentangnya. Setiap akhir tahun, umat Islam Indonesia selalu disibukkan dengan perihal yang sama, yaitu perdebatan tentang status hukum mengucapkan selamat Natal kepada tetangga/rekan Kristen. … Lanjutkan membaca Selamat Natal tentang Sejarah Indonesia

Islamisasi Nada dan Irama dari para Qaynah?

“Kemukakan tema menarik supaya diskusinya lebih hidup dan membuka celah baru dalam pengetahuan kita.” Barangkali itulah niat penyelenggara seminar “Jejak Pelacur Arab dalam Seni Baca Al-Quran” di UIN Sumatera Utara (11 Desember 2017) ini. Tapi satu hal yang diabaikan ketika memilih tema ini adalah kesiapan publik menerima frase frontal semacam itu. Dari yang seharusnya menimbulkan rasa ingin tahu para mahasiswa terhadap topik perbincangan, yang lebih … Lanjutkan membaca Islamisasi Nada dan Irama dari para Qaynah?

Sejarah Minang yang Islami?

Jumat, 10 November 2017, pagi saya membaca tulisan menarik dari Saudara Anggun Gunawan yang dimuat Harian Singgalang. Dalam artikel itu, ia berupaya melakukan dekonstruksi sejarah Minangkabau melalui analisis asal muasal istilah ‘minangkabau’ itu sendiri. Mengutip dari Buya Mas`oed Abidin, ia mengungkap bahwa asal kata ‘Minangkabau’ adalah ‘Mukminan Ka an-Nabi’, frasa berbahasa Arab yang secara literal ia artikan ‘orang-orang beriman seperti ajaran Nabi’, meskipun secara pribadi … Lanjutkan membaca Sejarah Minang yang Islami?

Afi dan Sudut Pandangnya

juga dimuat di geotimes.co.id Beberapa hari belakangan banyak orang membicarakan Afi Nihaya dan status facebooknya. Beberapa hari berselang, tulisan tanggapan dari Gilang Kazuya Shimura muncul. Lalu, menyusul tulisan Candra Wiguna yang balik menanggapi Gilang. Tiga tulisan itu adalah yang viral. Selain ketiganya, masih banyak berseliweran komentar-komentar lainnya di sosial media. Afi menulis refleksi empiris, Gilang menjawab dengan refleksi doktriner, dan Candra membalas mengafirmasi Afi. Ketiga … Lanjutkan membaca Afi dan Sudut Pandangnya

Membincang Spiritualitas Jalan Ketiga Ulil

dimuat di geotimes Beberapa hari lalu Ulil Abshar Abdalla membuat catatan singkat di laman Facebooknya tentang worldview baru yang ia ikuti (baca: FB Ulil Abshar Abdalla, 30/4/2017). Spiritualitas jalan ketiga, begitulah saya hendak menyebutnya saat ini. Tentang mengapa spiritualitas, karena saya meyakini bahwa bagi seorang santri, yang intelektualitas dan religiusitas Ulil terbentuk dalam dan dengan pengalaman itu, segala daya dan upaya adalah manifestasi dari spiritualitas; semuanya … Lanjutkan membaca Membincang Spiritualitas Jalan Ketiga Ulil

Re-Orientasi Metodologi Penelitian Al-Quran: Belajar dari Pengalaman Studi Indonesia-Jerman

disampaikan dalam Diskusi Dosen Fakultas Ushuluddin UIN Imam Bonjol Padang, 20 Maret 2017 Sekilas tentang Studi Qur`an di Barat Ada banyak tulisan yang menjabarkan pengantar terhadap studi Qur’an oleh sarjana Barat seperti Abdullah Saeed dalam The Qur’an: Introduction (Saeed, 2008), Harmut Bobzin dalam Encyclopaedia of The Qur’an (Bobzin, 2002), Fazlurrahman dalam pendahuluan Major Themes (Rahman, 1996), Whitney Bodman (Bodman, 2009), dan sebagainya. Terminologi Western Scholarship … Lanjutkan membaca Re-Orientasi Metodologi Penelitian Al-Quran: Belajar dari Pengalaman Studi Indonesia-Jerman